Pondok Pengkang

by - 19.18.00

Udah janjian ama Ayanx mo ke Pondok Pengkang di Peniti pas ada liburan, kebetulan kemarin, tanggal 7 Desember 2010, hari libur nasional yaitu Tahun Baru Hijriyah. Gw dan Ayanx sepakat buat berangkat ke sana pukul 15.30 sore.
Gw sering menyadari, gw dan Ayanx sering melakukan hal-hal konyol, salah satunya adalah pergi ke Peniti pake motor, tanpa nyiapin atau bawa mantel dan jaket. Alhasil, sore itu perjalanan gw ditemani gerimis, dan sesekali hujan lebat dan memaksa kami berteduh di warung tepi jalan.
Praktis, sampe di Pondok Pengkang, baju bagian depan gw cukup basah dan lembab, ga nyaman banget... Tapi, ga menyurutkan semangat liburan kami berdua. Begitu kami duduk di meja pondok, para pramusaji langsung membawakan 4 buah pengkang ke meja sambil menyanyakan pesanan kami. Gw hanya perlu menambah pesanan Cappucino panas, sementara Ayanx memesan Es Jeruk dan Sate Kepah.
Tak berapa lama pesanan kami datang, tapi sayangnya bukannya membawa Cappucino panas, mereka malah membawakan Es Capucino. Tapi buat gw ga ada masalah, jadi gw nikmati aja... Lumayan rame juga sore ini, klu ga hujan mungkin bisa lebih rame lagi mengingat ini hari libur.
Waktu membayar di kasir, ternyata harga pengkang udah naek. Terakhir kali gw beli satu jepitnya Rp. 3.500,- dan sekarang harganya Rp. 5.000,-... Whew, mahal juga untuk ukuran gw. Sementara harga Sate Kepahnya Rp. 18.000,- per porsi... Setelah puas nyantai di sana dan membayar di kasir, gw dan Ayanx pulang dengan semangat baru setelah liburan... ^_^

You May Also Like

0 comments